Selasa, 05 Desember 2017

2 Menantu by V. Lestari – Campuran drama dan misteri

 Tidak ada orang yang berhak atau mampu mengubah jalan hidup orang lain sesuai kemauannya.


Judul: 2 Menantu
Pengarang: V. Lestari
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Terbit: Cetakan pertama, 2011
Tebal buku: 560 halaman
Format: Paperback
ISBN: 978-979-22-9855-0

Aku tidak punya ekspektasi apa-apa terhadap buku ini. Alasan membawa 2 Menantu ke kasir karena aku suka kavernya (sepertinya aku memang cover buying type) dan alasan lainnya karena ini novel lokal yang sering kulihat nama pengarangnya di beberapa bagian toko saat itu. Aku tidak mengecek Goodreads atau apapun. Bahkan aku tidak masalah jika kisahnya berbau seperti sinetron. Dan ternyata disitulah kejutannya. Saat membacanya hingga menyelesaikan novel ini, aku langsung menyukainya. Terkadang memang tidak ada salahnya untuk tidak berharap atau memasang harapan yang terlalu tinggi.

2 Menantu berkisah tentang dua orang pria tampan yang merupakan menantu dari sebuah keluarga kaya raya. Mereka menikahi putri keluarga tersebut yang wajahnya biasa saja (maaf, bisa dikatakan jelek). Mereka melakukannya karena mengincar harta. Kedua menantu ini sangat jahat hingga melakukan perbuatan yang kelewat batas. Intinya mereka bagai serigala berbulu domba. Setidaknya itulah kisah yang tertulis di blurbnya.

Nah, karenanya aku jadi bertanya-tanya. Kok, kisahnya di buku ini dimulai melalui sisi yang berbeda, ya? Bahkan kedua menantu itu bukanlah tokoh utama. Intinya, tidak langsung membahas keluarga kaya tersebut.

Aditya merupakan (salah satu) tokoh utama di buku ini. Dia adalah seorang ahli programmer yang dicelakai oleh seseorang hingga jatuh koma. Ketika di alam koma inilah dia mengikat janji dengan Simon, kepala keluarga kaya tersebut (yang juga sama-sama koma). Singkatnya roh mereka saling bertemu dan berbincang. Simon mengetahui kejahatan kedua menantunya namun semua sudah terlambat. Dia sudah tidak bisa berbuat apa-apa. Bahkan tak lama kemudian dia meninggal dunia. Oleh karenanya Simon emminta bantuan Aditya.

Iya, terlihat aneh  memang ide tentang roh tersebut. Namun disitulah menurutku kelebihan V. Lestari. Deskripsinya dalam novel ini mengalir lancar. Kita (pembaca) tidak merasa dibodohi atau kisahnya terkesan dipaksakan. Tidak pula ada kisah percintaan yang menye. Ini novel dewasa dan semua tokoh di dalamnya memiliki karakternya sendiri yang kuat. Alur kisahnya rasional. Caranya menuturkan kisah membuatku terkesan sehingga meskipun novel ini tebal (560 halaman), aku tidak bosan membacanya. Bahkan hingga penyelesaiannya pun menarik.

Akupun jadi penasaran, siapakah V. Lestari? Google pun dimintai bantuan. Ada beberapa informasi yang kudapat dan dapatnya dari situs Goodreads. Onde, mengapa tadi gak langsung ke Goodreads, ya? Hehe.

V. Lestari dilahirkan di Bogor, 10 Oktober, dan tinggal disana sampai menyelesaikan sekolah menengahnya, sebelum pindah dan menetap di Jakarta. Ia mengkhususkan diri menulis cerita detektif-kriminal, jenis cerita yang memerlukan ketelitian dan keahlian khusus untuk meramunya. Dan yang lebih khas lagi semua novel-novelnya menampilkan tokoh utama wanitanya sebagai "dektetif"-nya. Novel pertamanya, Yang Tak Ternilai, terbit tahun 1982. Sejak itu sudah lebih dari 30 novelnya diterbitkan Gramedia.

Whoa, ada 30 novelnya yang sudah diterbitkan oleh Gramedia. Dan novel-novel itu telah mulai diterbitkan sejak tahun 1982. Setelah kulihat lebih jauh, setiap judulnya memang terkesan drama namun ternyata alirannya adalah misteri atau kriminal. Ya, mungkin untuk diriku sendiri, aku masih menganggap novelnya (terutama yang ini) bernuansa drama misteri.

Mungkin tidak banyak yang bisa kukatakan tentang novel ini. Intinya aku terkesan. Tidak sia-sia mencoba meski awalnya tidak terlalu berharap. Nanti aku mau coba baca novel V. Lestari yang lainnya. Mungkin dari situ bisa kubandingkan atau apalah, haha. Terimkasih sudah membaca hingga ke bagian ini. Dan tentunya, teruslah membaca buku, kawan.

Rating: Better (2/3)
Submitted to:
----------------------------------------------------------------------------------
-----------------------------------------------

Aloha! Terkadang karena begitu menikmati kisah di sebuah novel, aku sering melewatkan kutipan manis yang sebenarnya lumayan berkesan ketika aku membacanya. Aku menyukai kalimat tersebut namun terlalu malas untuk menandainya. Apalagi kalau sudah pewe sekali posisi bacaku. Mau melipat kertas di halaman itu, kok, ya, tidak sampai hati rasanya. Jadilah hanya ketika ada post note di dekatku baru kutipannya kutuliskan ulang di sini. Tidak banyak. Hanya ada tiga. Selamat menikmati.

Prasangka hanya mengurangi kebahagiaan. Seperti meracuni diri sendiri saja. (hal. 334)

Tidak ada orang yang berhak atau mampu mengubah jalan hidup orang lain sesuai kemauannya. (hal. 553)

Ia mengerti maksud Irawan, bahwa kebahagiaan hari ini belum tentu akan tetap menjadi kebahagiaan di hari esok. (hal. 554)  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar